HOME | DPMM | PEKELILING DPMM | SEJARAH DPMM | GALERI DPMM | BAIT MUSLIM | FORUM DPMM | PMRAM | HEWI PMRAM
Demi Masa
Antologi 10 yg Ku Gelar Cinta
Waktu Solat

Pesanan


Bil Pengunjung

Cuma 15 minit?
2008/03/12

JUMAAT, Mac 2007- Tugasan pertama sebagai karyawan. Kami diminta oleh veteran AKAR, Kak Norizan Abd Wahab untuk menghasilkan karya pertama dalam hanya 15 minit sahaja. Ya, 15 minit sahaja yang diperuntukkan untuk membuat artikel, puisi atau cerpen. Kami telah membuktikannya. Anda tidak percaya?

Kak Norizan telah meletakkan sebuah telefon bimbit NOKIA di hadapan kami sebagai bahan ujikaji untuk sesi brainstorming kami. Berikut adalah beberapa karya yang telah beliau senaraikan mendapat gred A dan layak dimasukkan ke Majalah Tinta AKAR yang tidak pernah kami lihat bagaimana rupanya.
Dan inilah hasilnya…

Artikel 1

Kelebihan dan Keburukan Handphone
Oleh NUR HEDAYAH AZAD DIN

Telefon mudah alih (handphone) merupakan satu alat perhubungan dan telekomunikasi yang amat penting dalam menuju era globalisasi dan modenisasi. Antara lain yang dianggap penting, handphone juga dgunakan sebagai alat yang boleh menyimpan pelbagai memori dan data-data yang dianggap penting bagi setiap individu. Pelbagai jenama dan rekabentuk boleh didapati dengan harga yang berpatutan bagi memenuhi citarasa, kehendak dan keinginan individu. Walaupun handphone mempunyai pelbagai kelebihan dan kepentingan, terdapat di sana juga keburukan seandainya disalah gunakan. Sebagai contoh, handphone amat sensitive sekiranya tidak dijaga dengan sempurna. Selain itu juga...

Artikel 2

Handset (telefon bimbit)
Oleh NURUL HUDA MOHD HASSIM

Pada alaf baru ini, telefon bimbit merupakan salah satu alat komunikasi yang kian digunakan di segenap lapisan masyarakat. Tidak kira dari golongan atasan mahupun bawahan. Ianya mempunyai banyak kebaikan dan keburukannya. Negara-negara besar dunia seperti Amerika Syarikat, Korea, Jepun banyak mengeluarkan model-model telefon bimbit, antaranya Nokia, Samsung, Sony dan berbagai-bagai lagi.
Kecanggihan alat telekomunikasi ini dari setahun ke setahun semakin banyak perubahannya dan ketara sekali. Ia mampu menghubungkan dari satu negara ke negara yang lain dalam masa yang singkat dan cepat.

Cerpen

Cerpen tidak bertajuk
Oleh SITI NURAIN MOHD RAZI

Beep..beep..handset kuning itu menjerit membawa kenangan silam, “Akum Imah, pekabar? Igt lagi pada Izan?” naluriku tersentak. Sangkaanku mesej ‘Please Call Me’ yang bertandang, meleset. Tuntas, ingatan pada sahabat lama yang kian dilupakan kembali memugar. Farizan, sahabat perjuangan di alam persekolahan dulu kini semakin asing nama itu ku rasakan. Ketika lima tahun dahulu, kami ibarat isi dan kuku, tapi ikatan ukhuwah ini kian terlerai dek kerana seorang makhluk yang bergelar Adam. Namun semua itu akan kubiarkan menjadi kenangan hitam dalam lipatan sejarah ukhuwah kami dan handset kuning itulah yang menjadi saksi.
Beep..beep..handset kuning itu menjerit lagi. “Imah, moga ukhuwah ini kekal untuk selamanya, salam sayang dr ku, Izan.” Bibir ku mengukir senyum. Nyatanya, mendung takkan selamanya membawa hujan. Hari ini, sinar keceriaan memancar girang. Kini aku dan Izan kembali akrab. Walau jauh beribu batu, handset kuning itulah penghubung kami...

Puisi ini dilabelkan Kak Norizan sebagai 'A' - untuk Majalah Tinta

Kau Telefon Bimbitku
Oleh NURUL LAILATI MAHAT

Sejak aku mengenalimu
Aku tak bisa melupakanmu
Setiap detik
Setiap waktu
Kau sentiasa bersamaku
Tanpamu diriku resah
Semangatku jadi goyah
dan bila kehilanganmu kusedari
Aku jadi menggelabah.

Kau sering memecahkan kesunyian malam
Dengan dendangan lagumu yang mengasyikkan
Dan bila dirimu kupaksa agar diam
Kau mengkhayalkanku dengan getaran tubuhmu
Yang memekakkan.

Kau milikku yang satu
Saban hari
Saban waktu
Kupandang tanpa jemu.
Tak ingin kumelupakanmu
Kecuali ketika diriku sedang berbicara
Dengan Tuhan Penciptaku.
Kerana dirimu begitu berharga
Buat mereka yang memilikinya
Kan kujaga dirimu sepanjang hayatku
Kumanfaatkan demi keredaan-Nya.

Kau telefon bimbitku
Kuning ceria bergaris kelabu
Itu warnamu…

Lagi puisi

Kerana Dia
Oleh FADHLINA YUSOFF

Antara DIA dan aku…
Keterikatannya terlalu utuh
Deringanmu menarikku, hubungan terlalu hampir.
Sanggup ku tinggalkan segalanya kerana dia.
Tangan pantas menekan, mata tertumpu tajam.
Di skrin nun...hanya mesej...untuk insan yang disayangi, keluarga, teman, si dia dan sahabat seperjuangan...
yang pasti kata-kata ku mesti sampai pada mereka yang ku sayangi.
Namun kerana dia juga aku tersungkur
Terlalai dari Yang Maha Esa.
Kerana Dia juga aku lupa kepada DIA yang lebih utama.
Sehinggakan aku lupa siapakah yang perlu aku utamakan dia atau DIA (ALLAH)
Bila dia berbunyi...mataku tak terlepas pandang
Ku pastikan dia sentiasa di sisiku
Namun inilah kelemahan ku, meletakkan dia lebih dari segalanya,
lupa...bahawa dia hanyalah alat yang mungkin suatu hari nanti akan musnah.
Tetapi DIA (ALLAH) kekal selamanya...
Ya Allah, ampunkanlah hamba-Mu ini, kerana dia
Yang bernama handset, aku lupa pada-Mu...
Kerana dia...aku lara...lalai...
Lupa segala tanggungjawab sebagai khalifatullah.
Selaku hamba-Mu...
Ampunkan hamba-Mu ini, insan yang lemah...
Lagi daif...

Telefon Bimbit
Oleh SYAZWANA HAMZAH

Telefon merupakan suatu alat telekomunikasi yang disediakan untuk kemudahan pengguna pada masa kini. Malah kemudahan itu semakin maju dan dicipta telefon bimbit sejak dahulu. Kini terdapat ramai pengguna yang mampu memliki telefon bimbit, malah golongan remaja sudah mempunyainya. Perkara seperti ini mempunyai kebaikan mahupun keburukan terhadap remaja-remaja dan pelajar-pelajar sekolah. Antaranya penyalahgunaan telefon pada waktu sekolah, atau di asrama. Perkara begini akan mengganggu pelajaran pelajar-pelajar.

Artikel tidak bertajuk
Oleh NORAZIDA MD DAUD

Telefon bimbit satu nama yang tidak asing lagi sebagai alat telekomunikasi dalam era kemodenan pada masa kini. Ianya bukan hanya digunapakai oleh golongan atasan malah pelajar sekolah rendah pun ada yang sudah memilikinya. Pada masa sekarang telefon bimbit bukan sahaja dianggap kehendak tetapi sudah dianggap sebagai keperluan kepada setiap individu ntuk melengkapkan kehidupan yang serba mencabar ini.

Cerpen tidak bertajuk
Oleh SITI REDHAINNUR IDRUS

Aku merenungnya, sambil menerawang, Ah, aku tak sanggup kalau ia menjerit lagi...! Tatkala itu juga...”Angkat telefon, angkat telefon..angkat, angkat telefon, kalau tak angkat, kalau tak angkat...aku panggil Taliban...”suara Apek menjerit, memanggil. Tertera di skrin...’Mama’. Payah untukku menerangkan keadaan sebenar dengan mama. Mama tentu tidak faham. Dan mungkin pelbagai tanggapan dan respon yang kurang enak mampir di cuping telingaku...ku biarkan telefon kuning itu menjerit dan terus menjerit...tidak kuasa untukku mendengar bebelan mama. Bagiku ini bukanlah masa yang sesuai untukku jelaskan pada mama.

Aku membelek borang itu, memeriksa mana yang belum ku isi, mana yang belum ku lengkapi dan sempurnakan. Ternyata, aku amat berpuas hati dengan apa yang telah aku putuskan. Bagi aku, mama tak perlu membuat apa-apa keputusan untuk menentukan jalan hidupku. Cukuplah, 2 tahun yang telah aku lewati ini sangat menekan, penuh keterpaksaan.

“Mama, berapa kali Hani nak cakap dengan mama, Hani tak minat bidang ni...Hani masuk sekolah ni dulu pun sebab mama. Tapi sekarang ni Hani dah tak sanggup nak tipu diri Hani dan diri mama sendiri, Hani tak mampu dan tak boleh belajar dalam keadaan terpaksa.”

Telefon Bimbit Kecil
Oleh SAKINAH JAAFAR

Merenung telefon bimbit ini, mengingatkan kepada insan yang amat istimewa. Insan yang sentiasa berada di belakang ku, menyokong setiap apa yang ku lakukan. Walaupun hanya sebuah telefon bimbit kecil, namun nilainya bagiku melebihi seutas rantai berlian. Telefon bimbit kecil ini merupakan hadiah ulangtahun kelahiran ku ke-19, sebelum berangkat ke bumi anbiya ini.

Impian Kalbu
Oleh NOOR ROSEMAWATI MUSTAPHA

“Emak, ada wang saku lebih untuk saya?”

“Bukankah emak dah bagi?”

“Tapi...”

Aku membungkamkan mukaku ke atas katil. Gelora melanda jiwa. Keinginan yang tak dapat ditahan lagi. Menggasak jiwa dan naluriku sebagai pengguna yang bertauliah, mungkin. Gambaran yang mesra dan igauan yang menyeksakan jiwa.

Aku melangkahkan kaki semula, kembali ke tempat yang menjadi perhatianku. Memandang dari jauh. Membetulkan cermin mataku yang semakin pudar, dikotori habuk barangkali. Mindaku memikirkan langkah yang perlu aku pinda bagi memiliki pujaan hati. Aku tidak dapat berfikir jauh, apatah lagi berfikiran dekat. Aku sendri tidak tahu mengapa perasaan begini menginjak-injak debaran hati.

Tanpa berfikir panjang atau pendek barangkali, aku terus ke rumah sahabatku yang paling hampir denganku. Dia memiliki segala-galanya. Rumah besar, kereta besar, dan segala-galanya yang besar. Ah aku tidak peduli lagi. Adakah tindakan aku ini betul atau salah.

“Tuk ! Tuk !”

“Assalamualaikum”

“Kreak”

“Waalaikumussalam”

Aku bersyukur kerana jawapan salam yang kuharapkan berbalas dengan segera. Aku dijemput masuk. Bagai istana lagaknya rumah yang sedang kujejaki kini, bersalahan dengan rumahku yang terlalu sederhana. Ah! Aku sepatutnya lebih bersyukur kerana mempunyai rumah daripada mereka yang langsung tidak bernasib baik.

“Kenapa kau datang ni?”

“Sebenarnya aku ada hajat”

“Aku dah agak pun, apa dia?”

“Aku tengah kemaruk”

“Aik, kemaruk dengan siapa pulak ni?”
“Dengan alat perhubungan”

“Lain benar bunyinya”

“Engkau pun tahu, kan? Aku terlalu fakir, dan sekarang aku teringin memiliki handset.”

Label:

posted by Admin @ 5:36:00 PTG  
0 Nak Komen? jgn malu2..:
Catat Komen
<< Home
 
AKAR


AKAR
Akademi ini merupakan salah sebuah unit khas di bawah Unit Penerangan & Penerbitan (UPP),
Dewan Perwakilan Mahasiswa/wi Mansurah.
Ditubuhkan untuk memberi pendedahan
dalam bidang penulisan kreatif dan non-kreatif,
lukisan karikatur, kewartawanan dan aplikasi multimedia
sebagai wadah dakwah Islamiah.
Keahlian terbuka kepada semua ahli DPMM yang berminat.
Sertai kami hari ini !


Previous Post
Archives
Free Palestin
Links










Download
© 2005 Akademi Karyawan Mansurah Template by Isnaini Dot Com