HOME | DPMM | PEKELILING DPMM | SEJARAH DPMM | GALERI DPMM | BAIT MUSLIM | FORUM DPMM | PMRAM | HEWI PMRAM
Demi Masa
Antologi 10 yg Ku Gelar Cinta
Waktu Solat

Pesanan


Bil Pengunjung

Kerana Dia
2009/07/10
Kerana Dia

Oleh: Nurul Lailati Mahat

Aku masih ralit memerhati atuk mengisi beras ke dalam kelongsong ketupat sedari tadi. Dalam hati terdetik rasa kesal kerana aku tidak dapat mengusai seni menganyam ketupat walaupun sudah bertahun-tahun lamanya aku mencuba setiap kali menjelang lebaran. Kalau tidak, sudah tentulah semua kelongsong ketupat dapat disiapkan lebih awal dan mungkin pada ketika ini kami semua sama-sama dapat merasai keenakannya.

"kak Ngah, apa lagi yang dimenungkan tu? Cepat sikit kak…kalau cepat siap, malam ni boleh tidur cepat…", tegur emak mematikan lamunanku.
Tiba-tiba Sony Ericson k310i milikku menyanyi beberapa detik menandakan ada mesej masuk. Pantas ku berlari ke atas mendapatkannya.
"kak, nak ke mana lagi tu? Kerja banyak lagi ni…" emak bersuara lagi.
"sekejap mak. Nak tengok Nadia ni dah tidur ke belum", tukasku pantas, sengaja mencipta alasan walhal aku hendak membaca mesej yang pada tekaanku tentulah datangnya dari sahabat baik merangkap teman istimewa yang telah setahun kukenali. Mulanya hubungan kami tidak lebih dari sekadar menjalankan tugas yang telah diamanahakan memandangkan dia merupakan Ketua Lajnah Pendidikan manakala aku ditaklifkan sebagai timbalannya. Namun lama-kelamaan dari persahabatan biasa, timbul rasa kasih antara kami. Tambahan pula, abah dan emakku tidak menghalang siapa jua pilihanku sebagai bakal menantu mereka.
Walaubagaimanapun, hasrat untuk mengambil telefon bimbitku tadi terpadam serta-merta sebaik sahaja aku melihat ada kelainan pada adikku Nadia sewaktu melintasi tempat tidurnya untuk ke tempat di mana ku letakkan telefon bimbitku. Kulihat matanya dalam keadaan terbeliak dan terfokus pada satu arah sambil kepalanya tersentak-sentak manakala air liurnya meleleh keluar tanpa henti. Aku panggil namanya beberapa kali namun tiada jawapan. Seluruh badannya kejang. Kucuba gerakkan kepalanya sedaya upayaku seraya membaca ayat-ayat syifa' yang kuhafaz namun usahaku tidak berhasil. Aku melaung memanggil emak sambil bergegas mendapatkannya. Emak panik melihatkan keadaan adik kesayanganku. "Anak kita kena sawan tarik bang…" emak bersuara lirih dalam tangisnya. Abah, along dan Iman juga datang serentak sebaik mendengar jeritanku, lalu segera abah menyuruh kami semua bersiap untuk membawa Nadia ke hospital.

Malam itu seisi rumah atuk menjadi gempar. Kemeriahan menyediakan juadah lebaran di dapur tiba-tiba mati. Menurut emak, sebelum ini memang Nadia kerap diserang sawan sewaktu dia sedang berada di sekolah dan kerap jua dikejarkan ke hospital. Sengaja emak merahsiakannya darpada pengetahuanku kerana tidak mahu pengajianku di kolej terjejas sepertimana halnya semasa Along ditimpa penyakit ganjil suatu masa dahulu.

Sebaik sahaja enjin Serena hijau abah dihidupkan, aku teringat jubah, stoking dan niqabku. Aku berkira-kira mahu tinggal di rumah sahaja bersama atuk memandangkan aku tidak dapat menyediakan pakaian yang selama ini mengepung auratku daripada dilihat lelaki ajnabi dalam masa yang sebegitu singkat. Aku segera mencapai tudung hitam labuh yang memang sentiasa tersidai di kepala katilku walau perasaanku ini berbaur antara rasa cemas, runsing, takut, sedih dan ada juga terselit rasa marah yang bukan sedikit kerana baru sebentar tadi Iman mengkhabarkan kepadaku yang dia sebenarnya telah lama perasan perubahan Nadia sejak sejam yang lalu tetapi dia mendiamkan sahaja hal tersebutkerana menganggapnya perkara biasa.

"koe ora melok Ti?" atuk bertanyaku dalam kehairanan kerana selalunya akulah yang paling gemar mengikut abah ke mana-mana bersama Nadia.

"Nak tuk…pinjam selipar" aku menjawab.


Serena hijau terus membelah kepekatan malam. Sempat aku mengerling dashboard. 180 kilometer per jam! Tidak pernah kulihat abah dalam keadaan cemas sebegini sekali sehingga semua lampu isyarat merah tidak dihiraukannya. Kulihat emak menangis. Aku jua menangis. Nadis benar-benar kelihatan seperti sedang nazak. Kepalanya masih tersentak-sentak dan air liurnya masih meleleh seperti tadi. Hatiku merintih, "ya Allah, selamatkanlah adikku kerana aku tidak sanggup melihat dia pergi dalam keadaan tersiksa begini..". teringat hari-hari yang ku lalui bersamanya. Memang dia adik yang paling rapat denganku kerana dia satu-satunya adik perempuanku. Kadangkala kenakalannya menimbulkan kemarahanku namun pesan emak sering bersipongang di kolong hatiku sekaligus melenyapkan hasutan iblis, "kak Ngah, adik tak sesempurna kita. Kalau kita marah dia, kita yang berdosa sebab Allah dah jadikan keadaan dia camtu. Kalau mak dan abah boleh redha dengan dia, angah patut lebih lagi sebab kan angah lebih banyak belajar agama daripada kami.."

Seketika kemudian kedengaran pula suara Iman, "adik, jangan tinggalkan abang dik…abang sayang adik. Abang akan jaga adik. Abang takkan buat adik lagi…maafkan abang dik.." sebak hatiku mendengarkannya. Memang Nadia adikku yang istimewa. Sewaktu kecil, wajahnya sangat comel. Kulitnya mulus. Dia dilahirkan normal seperti kami anak-anak emak yang lain. Mengasuhnya juga paling mudah jika dibandingkan dengan keadaan kami, begitu emak berkisah. Namu rupa-rupanya disebalik kesenangan itu, Allah telah menyediakan ujian yang lebih besar buat emak dan abah. Semasa umur adik enam bulan, dia telah dimasukkan ke hospital kerana diserang demam panas. Sejak itu, dia mula menampakkan kelainan sedikit demi sedikit. Wajahnya menyerupai kanak-kanak down syndrome, otaknya lambat menangkap sesuatu, malah sehingga kini kami masih tidak dapat memahami pertuturannya.

Fizikalnya lemah sama sekali. Namun kami sekeluarga tetap menyayanginya. Dia permata hati kami. Emak selalu berdoa agar tidak punya zuriat lagi selepas adik bongsuku yang satu ini kerana bimbang kemaslahatan adik akan terabai dan perhatian kami beralih kepada adik baru.

Kami tiba di hospital tepat jam 12 malam. Sebaik sahaja stretcher dikeluarkan, bantuan pernafasan segera diberikan. Nadia muntah-muntah dan kelihatannya keadaannya benar-benar kritikal sehingga memaksa doktor menetapkan hanya ibu sahaja yang boleh menemaninya ketika ini. Aku, Iman, Along dan abah menunggu sahaja diluar sehingga kira-kira jam 3 pagi apabila ibu keluar memberitahu Nadia telah tidur dan kami hanya boleh melawatnya pada pagi esok. Kami kembali ke rumah atuk dengan hati yang walang. Tidak kami sangka yang kemeriahan malam lebaran kali ini bertukar menjadi tragedi buat kami. Aku teringat pesanan Ustaz Haidzir yang diambil daripada mafhum hadis Nabi saw: "barangsiapa menghidupkan malam hari raya (kerana ketika itu semua manusia sedang sibuk membuat persiapan menyambut lebaran), nescaya Allah akan menghidupkan hatinya ketika hati manusia lain mati." Namun sayangnya aku tidak dapat menghidupkan malam ini. Mudah-mudahan Allah merahmati kami sekeluarga dengan ujian ini.

Hari-hari yang seterusnya, bagai menjadi rutin buatku dan abah pergi ke hospital setiap pagi dan kami hanya kan kembali ke rumah atuk apabila berakhirnya waktu melawat pesakit iatu ketika menjelang maghrib. Aku gunakan sepenuhnya waktu yang ada untuk menghiburkan hati adik kesayanganku. Kadangkala aku bercerita, mengajaknya mengaji dan bernasyid. Aku tidak ingin dia merasa sunyi dan aku mahu dia memahami bahawa kakaknya yang seorang ini sentiasa menyayanginya. Entah dari mana aku mendapat ilham untuk meminta bantuan sahabat baikku berbual dengan Nadia menerusi telefon bimbitku setiap hari untuk menghilangkan kebosanan Nadia berada dalam lingkungan pesakit dan bau ubat-ubatan yang menyesakkan deria baunya setiap hari. Emak sendiri cukup gembira melihat keadaan Nadia yang telah menunjukkan perubahan sikap yang positif dan dia telah dsitukarkan ke wad pesakit luar, lantas emak menyampaikan ucapan terima kasihnya secara peribadi kepada sahabat baikku itu.

Keadaan ini berterusan selama beberapa hari sehinggalah pada suatu hari aku mendapat kiriman mesej daripada sahabat baikku menuntut agar hubungan persahabatan kami diputuskan. Alasannya kerana ingin memelihara keturunannya pada masa akan datang kerana dia tidak mahu ada seorang insan yang boleh digelarnya 'cacat' dalam keluargaku yang bakal menjadi keluarganya juga. Mulanya memang aku kecewa. Seumur hidupku tidak pernah aku merasa terhina sebegini rupa. Teman, sedarlah bahawa semua ini ketentuan-Nya. Mengapakah hatimu buta menilai keikhlasanku menerima dirimu walau dalam keadaan serba kekurangan? Adikku tidak minta dilahirkan sebegitu…rasanya mahu sahaja aku meluahkan kata-kata ini kepadanya namun segera aku beristighfar. Biarlah aku menjeruk rasa. Pada Allah aku mengadu segalanya kerana aku yakin Allah Maha Adil. Hidup ini bagaikan roda. Suatu hari nanti pasti Allah akan membalas perbuatan biadabnya ini, jika tidak pada dirinya, pada anak-anak dan keturunannya yang lain.

Selepas seminggu, adikku nyata masih belum sembuh walaupun telah dikeluarkan dari wad. Lalu, sebagai ikhtiar terakhir, abah membawa adik manjalani rawatan perubatan secara Islam. Alhamdulillah akhirnya adikku sembuh. Kenduri kesyukuran segera kami adakan. Menurut ustaz yang merawatnya, sebenarnya adikku telah diganggu sejenis jin sejak berbulan lau kerana dia lemah semangat. Inilah penyebab smengapa dia sering diserang sawan dan pengsan di sekolah apabila melihat sesuatu yang menakutkannya. Seharusnya aku merasa bersyukur kerana di sebalik peristiwa ini sebenarnya telah tertulis ketetapan yang lain pula buatku apabila salah seorang pesakit di situ yang merupakan teman berbualku setiap hari rupa-rupanya mengkhabarkan perihal diriku kepada abangnya sendiri sehinggalah pada suatu hari datang beberapa orang lelaki dan perempuan yang tidak kukenali bersama seorang lelaki muda yang kelihatan baik ke rumah bertemu kedua-dua orang tuaku.

Aku sendiri tidak tahu dan seboleh-bolehnya tidak mengambil tahu siapakah gerangannya walaupun ternyata dia telah mencuri hatiku pada pandangan pertama kerana aku tidak mahu kecewa lagi dalam pencarian cinta yang tidak pasti. Akan tetapi, aku tidak dapat mengelak apabila emak dan abah memanggilku agar sama-sama menyertai perbualan mereka di ruang tamu tetapi mereka sudah berpesan agar menanggalkan niqabku. Along, Iman dan adikku Nadia juga kelihatannya amat menyenangi pemuda tersebut. Sekilas dia memandangku dan tanpa diduga, spontan dia menundukkan kepalanya sambil wajahnya merah menahan malu memberitahu hasrat hatinya dalam nada suara yang agak perlahan tetapi jelas terdengar ketegasannya ingin melamarku menjadi permaisuri hidupnya namun hanya selepas aku tamat pengajian nanti. Tanpa sedar, terus aku menutup mukaku dengan akhbar yang terletak di atas meja kerana aku lebih-lebih lagi merasa malu. Tidak pernah terjadi begini sepanjang hayatku.

Hari-hari yang kulalui terasa sunguh bahagia meski tarikh penerbanganku ke bumi Mesir semakin hampir. Lelaki yang datang ke rumah tempoh hari tidak pernah menghubungiku, sebaliknya sering menghubungi orang tuaku, kalau adapun dia menghubungiku sekadar menitipkan tazkirah lewat kiriman mesej-mesejnya. Aku tidak ingin sejarah silamku berulang lagi. Cukuplah ‘cinta jahiliah’ku yang dahulu hanya sekali. Seperti kata imam Syafie rahimullah, “kenikmatan di sisi Allah akan terhalang melainkan dengan ketaatan kepada-Nya”. Aku menggunakan sepenuhnya peluang berada di rumah selepas tamat pengajian diplomaku untuk mengajar Nadia mengurus diri, membaca, menulis dan mengaji sepanjang ketiadaan emak kerana bertugas di pejabat. Bahkan aku dan emak selalu terhibur dengan telatahnya setiap malam ketika kami mengajar anak-anak jiran mengaji kerana walaupun tidak pandai membaca, sering sahaja Nadia berlagak seolah-olah dialah guru kepada rakan-rakan normal yang sebaya dengannya.

Akhirnya perpisahan yang ditakdirkanNya pun tiba. Mulanya aku masih mampu melemparkan semyuman buat sahabat handai dan kaum keluarga yang turut serta mengiringi pemergianku ke ardhil kinanah di KLIA. Namun kolam air mata yang sejak tadi kutahan pecah juga sebaik terpandang wajah adik kesayanganku. Terbayang senda gurau, senyum tawanya dan kegembiraan yang kami harungi bersama sebelum ini. Aku pasti merinduimu adikku. Kau di benua Asia semnetara diriku bakal menjejakkan kaki ke benua Afrika. Untukmu adik kesayanganku, ketahuilah bahawa selagi jasad ini bernyawa, ingatanku padamu akan tetap bernyala dan kasihku padamu tetap tersemat di nubariku yang paling dalam, tidak mungkin terpadam walau hari-hari mendatang tanpamu di sisiku kurasakan suram. Aku mengasihimu bukan kerana apa-apa pun tetapi kerana Dia, Tuhan Pencipta yang telah menganugerahlkan dirumu yang istimewa buatku dan keluarga kita.


* koe ora melok? (bahasa jawa) : kau tak ikut ke?
posted by Admin @ 8:48:00 PTG   0 comments
Memilih Teman Hidup.
Memilih Teman Hidup.
Oleh NORISNAINI ISMAIL


Firman Allah SWT:
Maksudnya: “ wahai sekalian manusia! Bertaqwalah kepada Tuhan kamu yang telah menjadikan kamu (bermula) daripada diri (Adam) yang satu, dan yang telah menjadikan daripada (Adam) itu pasangannya (isterinya-Hawa’), dan yang membiakkan dari keduanya- zuriat keturunan-lelaki dan perempuan yang ramai. Dan bertaqwalah kepada Allah yang kamu selalu meminta dengan menyebut-nyebut namaNya, dan peliharalah hubungan (silaturrahim) kaum kerabat, kerana sesungguhnya Allah sentiasa memerhati (mengawasi) kamu.”
(terjemahan Surah an-Nisa’ (4) : 1)


Fitrah kejadian manusia sama ada lelaki atau perempuan, remaja atau dewasa, mempunyai sifat kasih sayang dan rasa cinta mencintai antara satu sama lain kerana setiap insan dianugerahkan oleh Allah naluri untuk mengasihi dan dikasihi. Setiap makhluk ciptaan Allah swt dijadikan berpasang-pasangan yang mana di antara keduanya saling melengkapi dan menyempurnakan peranan masing-masing.

Telah menjadi ketetatapan Allah SWT dijadikanNya mahluk manusia mempunyai keinginan untuk berpasangan yang mana pada kebiasaan sifat mulia ini adakalanya sukar untuk dielakkan dari jalinan perhubungan di antara teruna dan dara. Perasaan ini sukar atau tidak mungkin dapat digambarkan dengan kata-kata sahaja, tetapi yang pastinya akan direalisasikan. Setiap kata-kata yang menggambarkan kasih sayang itu akan berakhir dengan pertemuan antara dua individu tersebut.

Pertemuan yang ditakdirkan itu seharusnya bersendirian sunnah Rasulullah SAW dengan jalinan pernikahan yang sah. Tiada jalan lain yang boleh membantu invidu dalam menjalin ikatan yang halal lagi diredhai selain mengikut landasan al quran dan sunnah Rasulullah saw. Adapun individu yang telah bersedia dan ingin menyempurnakan hasratnya mengikut sunnah, maka seeloknya patuhilah panduan Rasulullah di dalam memilih calon pasangan yang akan menjadi teman hidupnya sepanjang hayat.

Dalam mencari pasangan hidup untuk membina rumahtangga, seseorang individu mestilah memilih calon yang sesuai dengan jiwanya serta dapat menjamin kebahaagiaan yang berpanjangan. Islam tidak mengamalkan unsur paksa-memaksa dalam urusan memilih jodoh. Bakal suami atau isteri berhak untuk memilih bakal pasangannya selagi tidak membelakangi panduan yang telah ditunjukkan dalam Islam.

Sabda Rasulullah saw:
"Orang mukmin yang paling sempurna dalam beriman ialah yang paling baik budi pekertinya. Dan sebaik-baiknya kamu ialah yang terbaik pergaulannya terhadap isterinya." (hadis riwayat Tarmizi)

Allah menjadikan kaum lelaki sebagai pemimpin bagi kaum wanita disebabkan Allah telah mengurniakan beberapa kelebihan kepada mereka. Bakal isteri haruslah bijak dalam memilih bakal suami yang akan menjadi pemimpinnya dalam menerajui kehidupan kelak. Dia hendaklah menyelidiki latar belakang calon suaminya. Pun begitu, penyelidikan itu bolehlah diwakilkan kepada bapanya atau saudara lelakinya (abang/adik lelaki). Hal yang demikian adalah cara yang lebih baik untuk menghindari fitnah.
Dalam memilih wanita yang sesuai untuk dijadikan isteri, banyak aspek yang perlu diperhatikan. Agar bahtera rumahtangga yang bakal ditempuhi itu tidak menemui kekesalan dan kekecewaan yang pada kebiasaan datangnya kemudian dalam usia perkahwinan. Oleh itu, selidikilah latar belakang kehidupan bakal isteri tersebut. Sebagaimana sabda Rasulullah yang bermaksud:

"janganlah kamu mengahwini perempuan itu kerana ingin melihat kecantikannya, mungkin kecantikannya itu akan mmbawa kerosakan bagi mereka sendiri, dan janganlah kamu mengahwini mereka kerana mengharapkan harta mereka, mungkin hartanya itu akan menyebabkan mereka sombong, tetapi kahwinilah mereka atas dasar agama dan sesungguhnya hamba sahaya yang hitam lebih baik jika ia beragama." (hadis riwayat al- Baihaqi)

Allah juga telah menunjukkan kriteria terbaik dalam pemilihan calon isteri. Firman Allah yang bermaksud: "perempuan-perempuan yang baik itu ialah perempuan yang taat kepada Allah dan memelihara dirinya dan mememihara hak suaminya ketika ketiadaan suaminya." (terjemahan surah an-Nisa' (4) : 34). Keindahan paras bukan ukurannya, tetapi kecantikan akhlak dan budi pekerti, ketaatan dalam agama serta kebijaksanaannya dalam memelihara maruah diri itulah yang sangat penting.

Rasulullah SAW berpesan dalam sabdanya yang membawa erti, dinikahi wanita itu oleh sebab empat perkara iaitu kerana hartanya, keturunannya, kecantikannya dan kerana agamanya. Maka pilihlah wanita yang beragama nescaya engkau akan selamat. Sesungguhnya keimanan itu akan memberi ketenteraman hidup kepada seorang suami yang lebih mengutamakan nilai agama dari nilai lahiriah.

Seandainya ketiga-tiga syarat (harta, keturunan (yang baik) dan kecantikan) tiada kedapatan, bahkan hanya ada pada agamanya, maka pilihlah yang beragama. Walau bagaimanapun jika ada ketiga-tiga perkara tersebut juga tetap dibolehkan dengan syarat segala-galanya adalah bernaung dengan kekuatan beragama. Dengan nilaian iman, barulah semua syarat yang telah disebutkan itu bernilai dan dipandang mulia.



DOA JODOH

Ya Allah...
Seandainya telah Engkau catatkan
dia kan menjadi teman menapaki hidup
Satukanlah hatinya dengan hatiku
Titipkanlah kebahagiaan diantara kami
Agar kemesraan itu abadi
Dan ya Allah...ya Tuhanku yang Maha Pengasih
Seiringkanlah kami melayari hidup ini
Ke tepian yang sejahtera dan abadi
Tetapi ya Allah....
Seandainya telah Engkau takdirkan...
dia bukan milikku
Bawalah ia jauh dari pandanganku
Ambillah kebahagiaan ketika dia ada disisiku
Dan peliharalah aku dari kekecewaan


Ya Allah ya Tuhanku yang Maha Mengerti....
Berikanlah aku kekuatan
Melontar bayangannya jauh ke dada langit
Hilang bersama senja nan merah
Agarku bisa berbahagia walaupun tanpa
Bersama dengannya

Dan ya Allah yang tercinta...
Gantikanlah yang telah hilang
tumbuhkanlah kembali yang telah patah
walaupun tidak sama dengan dirinya

ya Allah ya Tuhanku...
pasrahkanlah aku dengan takdirMu
sesungguhnya apa yang telah Engkau takdirkan
adalah yang terbaik buatku
kerana Engkau Maha Mengetahui
segala yang terbaik buat hambaMu ini

ya Allah....
cukuplah engkau saja yang menjadi
pemeliharaku
di dunia dan di akhirat
dengarlah rintihan dari hambaMu yang daif ini

jangan Engkau biarkan aku sendirian
Di dunia ini maupun di akhirat
Menjuruskan aku kearah kemaksiatan dan
Kemungkaran
Maka kurniakanlah aku seorang pasangan yang beriman
Supaya aku dan dia dapat membina
Kesejahteraan hidup
Ke jalan yang Engkau redhai
Dan kurniakanlah padaku keturunan yang soleh
posted by Admin @ 8:44:00 PTG   0 comments
Pengembaraan Yang Tiada Noktahnya….
Pengembaraan Yang Tiada Noktahnya….
Oleh Tuan Siti Nazifah Tuan Long

Desiran angin semilir yang melambai-lambai menyapa pipiku dirasakan begitu nyaman sekali. Ahh petang yang indah ini mesti dilayan sebaik mungkin, terus khayalan ku di bawa bersama angin yang sepoi-sepoi bahasa menerjah kembali saat pertama kakiku yang akan melangkah ke bumi Anbiya’ ini.

Terlalu asyik berangan sehingga lupa nak storykan sape diri aku yang sebenarnya. Emm nama aku Nurin Natasya, asal dari Selangor, umur pulak masih setahun jagung, ala dalam lingkungan 20an la. Aku merupakan anak yang ke-2 daripada 4 beradik. Papa ku bekerja sebagai pegawai di sebuah bank, mama pula sebagai lecturer di sebuah kolej di ibukota. Hidup keluarga aku bukan lah mewah sangat tapi boleh la setakat nak hidup di Bandar itu. Masih boleh bertahan lagi sampai sekarang, terima kasih Tuhan atas nikmat pinjaman nyawa ni.

Aku sejak berumur 15 sudah dihantar ke sekolah agama, hanya aku seorang sahaja anak dalam keluarga itu yang di masukkan ke sekolah agama. Adik beradik aku yang lain semuanya berlatar belakangkan akademik so, papa dan mama pun hantarlah ke sekolah Menengah, mestilah sosial giler, tapi itulah cabaran aku bila berada dikalangan adik beradik aku, mesti aku yang selalu kena perlekehkan, seolah-olah aku ni terlalu terkebelakang sangat. So tak hairanlah hidup aku lebih banyak bersendirian dari bergaul dengan orang. Kadnag-kadang aku tension bila fikir kehidupan aku ni. Terasa boring sangat bila selalu duk seorang-seorang.

Keputusan yang aku buat selepas tamat sekolah menengah Agama terus je nak sambung ke Mesir, so after habis je sekolah aku terus bagitahu papa dan mama tentang keputusanku. Keputusanku muktamad. Mulanya diorang tak benarkan aku keluar ke Mesir, tapi aku tetap berkeras dengan beribu alasan ku utarakan pada papa dan mama, akhirnya mereka pun faham. Aku akan terus buktikan yang aku ni walaupun pelajar jurusan agama masih boleh pergi jauh setanding dengan mereka yang jurusan akademik macam abang dan adik-adikku. Aku selalu terasa dicabar bila abang mula membicarakan hal pekerjaan bila kami sekeluarga berkumpul. Selalu sangat soalan ini diajukan kapada aku, “ha Angah lepas ni nak kerja apa, takkan lah nak jadi cikgu je, cubalah cari kerja yang open sikit dah lah angah tu sedia suka bersendirian, ish tak bosan ke?”. Belum sempat je aku nak menjawab last-last mama pun mula bersuara, so aku pun hanya boleh tersenyum kelat, nak terima pun susah nak balas lagi la susah. Nak dapatkan sokongan papa pun, kesian pulak papa selalu kena back up aku. Begitulah hidup aku dalam kelompok keluarga yang semuanya nakkan yang terbest tanpa langsung nak memahami perasaan aku ni.

Masa mula nak berangkat di KLIA dulu, aku cekalkan diri agar tidak menitiskan air mata bila saat perpisahan dengan keluarga telah hampir. Ku lihat papa, mama dan adik-adik seolah tak dapat nak relakan pemergianku ke Mesir tapi lain pulak dengan abang yang terus menyindir ku. Masih berbekas ucapan abang di benak fikiranku, terngian-ngiang di cuping telingaku. “Ingat angah, dah pergi jauh jangan nak main je, along nak tengok angah balik dengan segulung ijazah bukan bawa balik suami pulak.” Aku yang ketika itu memang dah nak nangis, terus je tak jadi bila dengar kata-kata along. Tersirap darah ke muka menahan marah. Tapi aku pujukkan hati agar terus tersenyum. Tak kuasa kau nak layan kerenah along yang seorang ni. Kata-kata sindiran itulah yang memberikan aku semangat dan terus membangkitkan aku dari terus terlena di buai mimpi yang panjang. “terima kasih along kerana telah meyedarkan angah, monolog ku sendirian.”

Tapi perasaan yang ku alami bila mula sampai kaherah, terasa mahu terbang kembali ke Malasyia dek kerana terkejut melihat serta merasai perubahan sebenar keadaan yang terlalu menyesak jiwa. Masakan aku tidak terkejut bila memerhatikan keadaan Kota Cairo yang terlalu padat dengan makhluk Tuhan, disibukkan pula dengan kesesakan lalu lintas yang tidak bersistematik, tiada undang-undag seperti di Negara tercinta, memang meruntun kesabaran yang tinggi. Walhal aku sedar diriku bukanlah setanding seutuh sahabat-sahabat Rasulullah ketika dimedan perang, tidak juga sekuat Rabiatul Adawiyah dalam mengabdikan diri meraih cinta Khalik yang kekal abadi. Demi teringatkan cabaran along terus je ku pujukkan diri agar terus tabah dan cekal berhadapan dengan tribulasi hidup di bumi yang pelik ni. Itulah adat orang yang merantau. Susah, payah, suka, dan duka terpaksa dihadamkan juga.

Hari-hari yang kulalui begitu lambat kurasakan, setiap hari ku hitungkan dengan jari memang begitu lama nak habiskan kehidupan di Bumi Anbiya’ ni. Kekadang hati seperti diruntun untuk pulang ke Negara tercinta tapi apakan daya bila teringat kata-kata along, aku terus padamkan sahaja niat yang terbuku. Rindu yang ku rasakan ini terlalu menyesak dada, tidak terdaya menahannya bila mataku menatap photo album keluarga tercinta. Bila berada jauh di mata memang ini lah yang terpaksa ku alami, pendam rasa rindu yang teramat sangat pada mereka. Bila melayan perasaan ini kadang-kadang aku tidak sedar mutiara jernih turut gugur, bila dah terasa hangat di pipi baru ku tahu, yang kesedihan berkunjung tiba.

Iltizam yang ku sematkan didalam sanubari ketika mula-mula nak melangkahkan kaki ke Ardul Kinanah ni hanyalah untuk menuntut ilmu. Tetapi bila sudah berada disini terasa diri begitu kerdil sekali, nak dibandingkan dengan sahabat-sahabat lain. Ilmu yang ada cuma setakat titisan di hujung jarum, tapi berkat dari harapan dan doa keluarga dan masyarakat yang terlalu menggunung tinggi, setinggi gunung Kinabalu itulah yang masih menguatkan aku seterusnya memastikan aku masih berdiri teguh, tidak berkeseorangan malah bertemankan semangat, dan dorongan sahabat-sahabat seperjuangan.

Bila ku terfikir kembali barulah kuakui bahawa Graduan lepasan Azhar memang di pandang tinggi oleh masyarakat Malasyia, ini kerana mujahadah dalam diri setiap pelajar terlalu utuh dan kuat tersemat di hati dalam mengejar kejayaan demi kejayaan, seterusnya dapat merealisasikan harapan keluarga serta masyarakat. Golongan Azhari ini seringkali berdepan dengan pelbagai mehnah, tribulasi malah dugaan yang sering menguji kesabaran hamba yang bergelar insan, malah sering kali kalah bermain dengan kata-kata hati, serta bisikan nafsu yang tidak pernah jemu menguji mereka sebagai pelajar, maka rentetan daripada itulah mujahadah diri saat penting dalam diri pelajar yang bakal bergelar Azhari.

Saban hari, ku lalui masa dan waktu sebagai pelajar seperti biasa. Ku cekalkan hati bila terus berdepan dengan kerenah budak-budak arab yang bermacam-macam feel. Kadangkala ada yang mencuit hati melihat mereka tapi ada juga yang membuatkan ku panas hati bila mereka terus bersikap agak lasak dengan wafidat macam aku ni. Yelah kalau budak lelaki tidak lah dihairankan sangat dengan sikap tersebut, tapi ini budak perempuan takkan lah selasak kaum lelaki. Bila dah lama-lama ku perhatikan kerenah mereka barulah ku faham sedikit demi sedikit tentang cara hidup kaum arab disini. Aku sendiri dah masak dengan mereka dan kadang-kadang aku tergelak sendiri bila aku terpaksa menjadi lasak seperti mereka (tapi tidaklah setanding dengan kaum lelaki). Maksudku disini ialah lasak dalam berebut atau berasak-asak ketika menaik tremco dan sebagainya.

Banyak benda yang aku belajar bila dah merantau dan menjadi pengembara ilmu, di bumi orang ini. Menjalani hidup sebagai pengembara ilmu ini bukanlah seperti kerdipan mata yang nampak mudah dan senang untuk dilakukan tapi jalan ini penuh dengan liku-liku yang berduri kadang-kadang dihiasi dengan suka duka dalam mencari seterusnya mengejar mutiara-mutiara ilmu yang berharga. Cukup banyak yang perlu ku korbankan sebagai pengembara ilmu ini, ku korbankan masa tidur, walaupun itulah yang sedap dikecapi oleh setiap insan, masa santai dan masa yang banyak diisi dengan perkara yang kurang faedah semata-mata untuk menelaah kitab-kitab arab yang berjilid tebal yang sukar difahami.

Panggilan dari mama tempoh hari melenyapkan seketika rasa rindu padanya, terngiang-ngiang pesanan mama menyuruh pulang segera selepas tamat belajar. Barulah ku sedari sudah tiga tahunku di Negara Arab ini. Disebabkan terlalu asyik mengadap kitab yang meruntun kesabaran ini, kadang kala tidak ku sedar sudah tiga tahun masa yang telah ku lalui, dan sekarang masih berbaki lagi setahun pengajian ku disini. Terasa singkat pula masa tersebut, dan mula terasa sayang hendak ku tinggalkan Ardul Kinanah ini. Disinilah tempat yang mengajar ku tentang kehidupan, tentang erti kesabaran, ku mula fahami erti kegigihan dan disini juga ku mula melangkau kealam kedewasaan bila saban hari berdepan dengan sikap manusia yang pelbagai. Indahnya percaturan alam yang diciptakan Tuhan pada ku ini.


Sepanjang menelusuri tempoh yang berbaki setahun lagi ini, ku gunakan sehabis baik agar pengembaraan ilmu yang ku lintasi ini dapat ku teladani dan ku raih sebanyak-banyaknya mutiara yang berharga di Bumi Arab ini. Terasa ceteknya ilmu yang ku perolehi kerana ketandusan yang ku rasai lebih banyak berbanding ilmu yang ku kutip di Al-Azhar ini. Debaran di dada kian rancak bila terfikirkan apa yang akan ku lakukan selepas ini sekembalinya aku ke bumi tercinta dengan berbekalkan ilmu yang sedikit seolah-olah dari titisan hujung jarum ni.

Aku terus merangka aktiviti yang akan ku laksanakan selepas ini. Tapi yang pasti hidup aku sebagai pengembara ilmu tidak akan berakhir dan tiada berkesudahannya walaupun umur ku akan bertambah seterusnya menjadikan ku sebagai pengemabara yang semakin tua menelusuri zaman yang semakin mencabar dengan liku-liku yang berduri. Akan ku pastikan juga matlamat dan hadaf utamaku sebagai pelajar jurusan agama ini kan terus tercapai dengan membuktikan aku mampu bersaing dan duduk sebaris dengan mereka yang berkelulusan akademik seperti alongku. “Takbir!!!, laungku didalam hati.” Terasa hangat darah yang mengalir seolah membuak-buak seiringan dengan semangat yang berkobar-kobar yang terus mengalir dalam diriku.

“Assalammualaikum….” Laungan salam diluar mematikan kyahalan ku seterusnya memadamkan terus apa yang telah ku lamunkan sebenatar tadi. Aku bingkas bangun membuka pintu. Wajah-wajah sahabat seperjuangan ku sudah kelihatan di muka pintu, sekejap lagi perbincangan bagi madah Mirath akan bermula. Aku terus bersiap sedia untuk mempelajari dan meneruskan pengembaraanku dalam meniti ilmu dunia dan akhirat ini. Ku terus bermohon agar pengembaraan ku ini kan terus mendapat rahmat, pertolongan dan dipermudahkan olehNYA. Amin ya rabb.

Created by: Aisyah

Label:

posted by Admin @ 8:36:00 PTG   0 comments
KARTUN
2009/07/04





Hasil Karya: ust. Hakimi

Label:

posted by Admin @ 12:03:00 PG   0 comments
Kad Ahli AKAR
posted by Admin @ 12:00:00 PG   2 comments
AKAR


AKAR
Akademi ini merupakan salah sebuah unit khas di bawah Unit Penerangan & Penerbitan (UPP),
Dewan Perwakilan Mahasiswa/wi Mansurah.
Ditubuhkan untuk memberi pendedahan
dalam bidang penulisan kreatif dan non-kreatif,
lukisan karikatur, kewartawanan dan aplikasi multimedia
sebagai wadah dakwah Islamiah.
Keahlian terbuka kepada semua ahli DPMM yang berminat.
Sertai kami hari ini !


Previous Post
Archives
Free Palestin
Links










Download
© 2005 Akademi Karyawan Mansurah Template by Isnaini Dot Com